SPR LEMBU SETO MENGEMBANGKAN SILASE PAKAN SAPI DARI JAGUNG



 
SPR Lembu Seto Napis Tambakrejo
Sentra Peternakan Rakyat (SPR) Lembu Seto, Desa Napis Kec. Tambakrejo sebagai salah satu entitas SPR yang ada di Kab. Bojonegoro menginisiasi untuk membuat pakan silase dari tanaman jagung (tebon/pohon jagung plus buah jagung) yang berumur 70 hari. 
Alasan dipilih bahan baku berasal dari tanaman jagung karena desa Napis, Kec. Tambakrejo merupakan wilayah hutan yang sebagian besar di tanami tanaman jagung sebanyak 2 kali musim tanam tiap tahun.
 Dengan model silase bertujuan mengawetkan supaya bahan pakan tersebut bisa di simpan dalam jangka waktu yang lama sehingga pakan tersebut bisa di berikan sapi pada waktu tidak musim pakan (musim kemarau). 

Tujuan lain silase adalah untuk meningkatkan kualitas pakan seperti protein yang bias meningat sampai 15% (Kushartono dan Iriani 2005)


Lembu Seto Napis Tambakrejo
Proses pembuatan pakan silase jagung di awali dengan memanen jagung yang ada di ladang yang sudah berumur 70 hari. Alasan memanen jagung umur 70 hari adalah tebon dan biji yang dihasilkan masih muda dan segar sehingga mempunyai kandungan gizi yang baik.Setelah di panen dan di bawa ke kandang kemudian jagung di potong – potong menggunakan coper dengan panjang potongan 5 – 8 cm. lalu jagung yang sudah di coper di angin – anginkan selama satu hari dengan tujuan mengurangi kadar air. 

Langkah selanjutnya setelah jagung layu adalah mencampurkan starter khusus untuk mempercepat dan meningkatkan kualitas pakan, kemudian di masukkan kedalam tong dan di padatkan sepadat mungkin sampai tidak ada kandungan udara di dalamanya, lalu di tutup rapat. 

Umur silase dianggap jadi setelam berumur minimal 21 hari, tanda – tanda umum silase di anggap jadi ketika baunya asam dan penampakan masih segar, serta tidak berjamur.( Ridwan Manajer Lembu Seto).

Komentar

Postingan Populer