Waspada Dengan Penyakit Prolapus Pada Sapi Betina Melahirkan


Lilik Sulistyo saat menangani Prolapus sapi betina habis melahirkan di KTT Ustan Mandiri
ustanmandiri.com - Ancaman penyakit rumensia pada saat sapi betina melahirkan kini sering terjadi di sebuah kelompok  peternakan di indonesia, penyakit tersebut di sebabkan oleh beberapa faktor yang tak pernah disadari oleh para peternak.

Akhir-akhir ini telah terjadi di beberapa tempat dikandang ustan mandiri Desa Dolokgede, Kecamatan Tambakrejo, Kabupaten Bojonegoro Jawa Timur, sapi piaraan anggota kelompok mengalami prolapus disebabkan lima faktor :

1. Pakan terlalu minim Nutrisi
2. Manajemen kandang terlalu miring
3. Faktor genetik
4. Hormon estrogen terlalu tinggi
5. Sapi kurang gerak akibat di kandangkan terus menerus
6. Tekanan terlalu kuat dari dalam kandungan setelah melahirkan dan disertai dengan mengeluarkan kedawon diposisi jerum.

Untuk mengantisipasi hal tersebut peternak diharapkan untuk lebih meningkatkan kualitas dan kuantitas pakan disaat sapi betina mengalami kebuntingan.
Di saat keadaan bunting indukan tidak boleh terlalu gemuk dan obesitas, selain itu manajemen kandang perlu diperhatikan di kemiringannya, menurut petugas teknis peternakan (PTP) Kecamatan Tambakrejo Lilik Sulistyo, kemiringan kandang yang sesuwai standar untuk breeding idialnya adalah 5 derajat.

Selain manajemen kandan dan pakan, sapi dalam keadaan bunting sesering mungkin di umbar dan digerakan.
Bagi para peternak jangan pernah membeli indukan sapi yang pernah mengalami ganguan reproduksi apalagi pernah mengalami prolapus.





Komentar

Postingan Populer